Bukan doktor celup!

November 15, 2014

“Saya nak jadi doktor sebab bila besar nanti saya boleh jadi kaya,”

“Aku nak beli rumah besar, sebab itu aku nak jadi doktor,”

“Mak saya yang suruh saya jadi doktor, hidup senang nanti katanya,”

Kalau inilah matlamat dan sebab bagi anda yang memang bercita-cita untuk menjadi doktor, Maka lupakanlah!

Kenapa saya kata begitu? Kerana hidup seorang pegawai perubatan tidaklah seperti yang biasa orang fikirkan. Kalau nakkan kemewahan di dalam hidup, nakkan kekayaan yang melimpah ruah di dalam kehidupan, ini bukanlah lapangan dan bidang yang sepatutnya.

Anda tidak akan menjadi betul-betul mewah sekiranya anda tidak berusaha dengan begitu kuat.

“Kalau nak sangat jadi kaya, berniagalah. Buka syarikat sendiri, untung juta-juta!”

Itu merupakan antara salah satu kata-kata keramat yang dikeluarkan oleh salah seorang professor saya semasa di kuliah dulu. Di Mesir, doktor juga bukanlah hidupnya mewah sangat.

Ada doktor yang ke hospital dengan menaiki motosikal sahaja. Ada juga yang hanya menaiki bas. Pendapatan mereka juga tidaklah terlalu besar.

Sama juga senarionya di sini Malaysia. Seorang doktor perlu menghasbiskan banyak masanya di hospital bersama pesakit. Ahli keluarga di rumah juga semestinya harus memahami kerjaya pasangan dan ahli keluarganya. Kadangkala terpaksa balik pagi, ada kalanya pulang di tengah malam, semuanya tidak tentu masa.

Sebab itu saya selalu pesan kepada mana-mana pelajar yang memasang impian dan hasrat untuk menjadi doktor semata-mata kerana pangkat, harta, wang ringgit, di sini bukanlah tempat dan bidangnya.

Kerjaya doktor perlukan komitmen, kesungguhan serta keikhlasan dalam setiap tindakan. Kenapa saya katakana tiga elemen itu. Kerana jika tidak ada komitmen serta kesungguhan yang tinggi di dalam diri, mereka tidak akan sanggup untuk bekerja lebih masa, bersengkang mata pada bila-bila masa saja, tanpa mengira waktu.

Jika tidak ada juga kesabaran dalam merawat pesakit, seorang doktor tidak akan mampu untuk memberikan khidmat yang terbaik kepada setiap pesakit. Kerana setiap kerja yang dilakukan atas dasar keterpaksaan sekadar menghasilkan hasil dan natijah yang kurang sempurna. Hasil yang kurang sempurna sudah tentunya akan memberikan impak yang sangat buruk kepada pesakit itu sendiri.

“ Aku rasa bosanlah dengan kerja aku ni, rasa tak seronok!”

Ungkapan-ungkapan seperti ini bukanlah jarang didengari di kalangan doktor, Ramai doktor-doktor muda yang mengadu mereka tertekan dan tidak minat dengan kerja yang mereka lakukan sekarang. Semuanya kerana apa?

Tidak lain dan tidak bukan ialah kerana mereka semakin hari semakin lupa akan niat mereka bekerja selama ini. Apabila niat dan matlamat utama mereka bergelar seorang doktor telah lari, mungkin selama ini ada yang angannya bekerja kerana nakkan nama, harta, atau wang barangkali, maka apabila mereka mula menjengah ke alam realiti pekerjaan, apabila mereka benar-benar sudah masuk ke bidang ini, mereka akan segera putus asa. Tak ada semangat!

Semua yang diinginkan selama ini tidak tercapai. Keindahan serta kemewahan yang disangka rupa-rupanya hanya angan-angan yang dicipta oleh mereka sendiri. Mereka kecewa. Dan akhirnya ada yang sehinga terpaksa mengambil keputusan untuk berhenti menjadi doktor!

Adik-adik, teman-teman, perbetulkanlah kembali niat anda. Jadikan matlamat asal anda untuk masuk ke bidang ini hanyalah semata-mata kerana anda sendiri minat dan ingin bekerja bersama pesakit-pesakit yang memerlukan bantuan daripada anda.

Saya percaya sekiranya perkara dan elemen inilah yang anda sendiri sandarkan dulu, tidak akan wujud para doktor yang bermasalah semasa menempuh alam pekerjaan.Tidak akan ada doktor yang kerjanya suka curi tulang, ponteng kerja, hilang semangat dan bermacam-macam lagi.

Ya, tidak dapat dinafikan. Ada juga doktor yang berhenti daripada tugasan mulia ini bukanlah kerana sikap buruk mereka, bukan juga kerana salah niat asal mereka. Ada juga yang berhenti kerana semangat mereka yang tidak betul-betul kuat semasa menempuh alam awal pekerjaan khususnya di dalam alam doktor pelatih.

Betul, zaman doktor pelatih merupakan tempoh yang amat meletih dan menekan mana-mana jiwa doktor. Anda akan dimarah, diperbetul, ditegur yang bukan-bukan walaupun kesalahannya mungkin remeh temeh, anda akan diherdik barangkali dan berbagai-bagai lagi perkara yang anda sendiri mungkin terlalu sukar untuk membayangkan selama ini.

Sebab itu saya sebut sedari awal, ubahlah niat anda. Andai sejak mula lagi anda tanamkan dalam diri, “ Aku nak jadi doktor ni, sebab aku memang minat. Aku kerja ni memang aku nak tolong semua pesakit yang aku jumpa. Aku tak kisah walau dimarah dan dikata apa sekalipun,”

Sekiranya awal-awal lagi anda telah menanamkan perasaan dan niat seperti itu, saya yakin tidak akan timbul apa-apa masalah berbangkit apabila anda mula masuk ke alam pekerjaan nanti.

Percayalah anda akan menjadi seorang doktor yang amat dan sangat berjaya, sekiranya niat anda memang betul semenjak dari mula lagi anda memasang angan dan impian.

Bagi yang masih lagi belum masuk ke bidang ini, periksa terlebih dulu hati anda, ubah niat dan matlamat jika perlu, bersihkan hati.

Kita bekerja bukan semata-mata kerana harta, pangkat atau wang.

Tetapi bekerja untuk Allah dan menolong manusia yang lain.


Kawan membantu bukan membantut

November 14, 2014

Dalam bekerja memang ada bermacam-macam jenis rakan sekerja yang boleh kita temui. Di mana-mana pun sama saja. Ada 3 golongan yang biasanya boleh kita temui.

1. Kawan masa senang saja. Golongan pertama ni memang kalau boleh kita elakkan. Apabila cerita saja soal makan, berjalan, keluar ofis, berseronok, memang dia nombor satu. Dialah yg ada dulu ada. Tapi bila soal kerja, membantu rakan rakan lain, mereka ni sangat kalkukatif dan amat berkira. Golongan ini paling tidak berguna.

2. Kawan masa susah. Ada orang yang kehadirannya dilihat ketika kita berada di dalam kesulitan sahaja. Apabila anda berada di dalam kesusahan di tempat kerja dan sebagainya, merekalah orang pertama  yang datang menghulur bantuan. Golongan ini patut dijadikan contoh.

3. Kawan susah dan senang. Golongan ini akan sentiasa bersama kita di kala kita susah mahupun senang. Kita susah ke senang ke, mereka sentiasa ada di sisi kita.

Tak kisah kalau kita nak termasuk di dalam golongan yang kedua ataupun ketiga. Kedua-dua golongan ini amat disukai oleh ramai orang. Termasuk anda dan juga saya.

Jauhi mereka yang berada di dalam  golongan pertama. Mereka bukan saja tidak membantu dan tidak mendatangkan faedah kepada anda… bahkan mereka boleh membantutkan segala kerja anda.


Kenali diri anda

November 11, 2014

Ramai antara mereka yang gagal adalah kerana mereka gagal untuk mengenali diri mereka sebenarnya. Mereka gagal untuk mengenali diri mereka secukupnya.

“Adakah anda cukup mengenali diri anda?”

Jika jawapan anda ya, bermakna anda mungkin tersilap. Kerana jika semua orang mampu untuk betul-betul mengenali dirinya, maka tidak ada orang yang akan gagal dalam hidupnya. Semua orang akan berjaya.

Dalam sepuluh orang doktor, mungkin seorang saja yang akan menjadi pakar. Seratus ahli politik, sepuluh saja mungkin yg akan menjadi menteri. Dalam sepuluh menteri, seorang saja yang akan menjadi perdana menteri.

Kenapa jadi begitu? Hanya mereka yang benar-benar kenal potensi dirinya saja yang akan betul-betul cemerlang. Paling cemerlang berbanding mereka lain yang turut cemerlang.

Kenapa kita hanya ada seorang saja P Ramlee? Kenapa kita juga hanya ada seorang Mahathir Mohamad? Ya, sekali lagi kita perlu kenal sedalam-dalamnya diri sendiri.

P Ramlee mampu untuk segera mengenali bakatnya di bidang seni nyanyian dan lakonan, beliau gunakan segala keunikan dan kelebihan dirinya sehingga beliau menjadi seorang yang sangat berjaya. Begitu juga Tun Dr Mahathir Mohamad dan  tokoh-tokoh berjaya yang lain.

Segera kenali kelebihan kita. Jangan terlalu merendah diri. Kerana ia boleh memakan diri sendiri.

Orang lain mungkin sangat hebat dalam bidang sukan. Tapi anda mungkin tidak sedar yang anda sangat hebat sebenarnya di bidang penulisan, hebat dalam berniaga, hebat dalam mendidik orang . Siapa tahu. Kan?

Gunakan kelebihan kita sebaiknya.

Ya, kita akan berjaya!

“Ramai yang berjaya bukan kerana mereka dilahirkan sebagai seorang yang luar biasa. Mereka biasa-biasa sahaja, tapi mereka berjaya untuk mengenali kelebihan dan  potensi diri mereka…”


Big Bos

November 10, 2014

“Siapa balik, blaclisted. Meeting sekarang!”

Saya lihat jam. Dah pukul 5.30 petang. Nak buat mesyuarat?

Bukan kali pertama, bahkan dah banyak kali pun. Setiap kali nak buat mesyuarat, perjumpaan atau apa-apa meeting memang bos suka sangat buat pada waktu hampir-hampir nak balik. Sekitar atau selepaa pukul lima petang. Sebabnya ? Saya pun tak tahu.

Dalam bekerja, selalunya (walaupun tidak sentiasa), perangai seorang  ketua atau bos akan diteladani oleh orang bawahannya. Selalunya macam inilah.

Kalau bos kaki ponteng. Anak buah selalunya pun akan macam itu. Kalau ketuanya rajin dan komited, anak buah akan tiru.

“Tak boleh cuti..semua tolak satu hari cuti!”

Ungkapan seperti ini dah biasa pun saya dengar daripada bos saya. Bunyinya seolah pelik. Tapi inilah perangai orang nombor satu di jabatan saya. Nak tak nak kena terima.

Sedih? Kecewa? Semua perasaan ini tak perlu ada pada diri kita semua. Berfikirlah cara yang positif.

Setiap orang akan ada bos di tempat kerjanya. Bos saya itu pun sudah tentu ada bosnya sendiri di peringkat yang lebih tinggi. Yang kerja biasa-biasa pun sebenarnya sudah menjadi bos (andai sudah berkeluarga). Anda adalah bos dan ketua bagi isteri dan keluarga anda di rumah.

Ketua kena memahami pekerja. Dan pekerja juga perlu faham kehendak ketua. Dua dua sebenarnya saling memerlukan. Tepuk tak berbunyi kalau dengan sebelah tangan saja. Kedua-duanya saling mengharap.

Tak ada pekerja, tak ada golongan bawahan yang buat kerja itu dan ini, tak ada jugalah yang dinama sebagai bos. Semua kerja tak kan gerak. Kan?

Fahami cara kerja ketua di tempat kerja kita. Buat saja apa yang dia nak, lakukan apa yang disuruh (walau kadang-kadang ia perlu dipaksa). Cuba untuk ikhlaskan hati.

Yang dah bergelar ketua pun sama. Tak boleh ikut cara sendiri. Hidup bekerja perlu bekerjasama. Kita tidak sentiasa yang terbaik dan kita bukannya tak pernah buat silap.

Terimalah seadanya bos kita. Reda juga dengan pekerja-pekerja yang kita ada.

Mungkin ini yang terbaik.

Untuk kita. Untuk semua.


Moga esok lebih sempurna…

November 8, 2014

Moga esok lebih sempurna…

Ramai orang ingat doktor, pegawai tinggi, peguam, pensyarah, akauntan, jurutera atau usahawan berjaya ini hidupnya mewah. Apa nak semua boleh dapat. Hidup bahagia sentiasa, senanglah katakan.

Kalau ada yang memasang impian hanya kerana itu, lupakan saja. Saya cakap begitu kerana hidup mereka sama saja seperti mereka yang lain di luar sana.

Ya, wang dan ringgit mungkin mudah untuk dibeli. Siapa yang kerja kuat, dia akan dapat lebih hasilnya.

Tapi… masa yang kita ada, kita tak pernah boleh beli. Kan? Kaya, mewah, senang macam mana pun kita, masa adalah nilai yang paling berharga sebenarnya dalam kehidupan seseorang. Sesiapa pun.

Seorang doktor perlu bersedia untuk bekerja pada bila-bila masa sahaja. Tak boleh elak. Tak boleh kata tak nak atau tidak. Hatta apa-apa kemalangan yang berlaku di depan mata, adalah menjadi antara tanggungjawab mereka untuk datang membantu merawatnya. Fardu kifayah. Pekerjaan yang lain begitu juga.

Rasulullah SAW pernah bersabda, ”Jika datang hari kiamat dan di tangan seorang daripada kamu ada satu bijian tanaman, maka jika dia mampu menanamnya, hendaklah dia melakukannya.” (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Ahmad)

Jelas, nabi juga menyuruh kita semua untuk bekerja keras, berusaha bersungguh-sungguh dalam segala kerja kita.

Amanah dan jujur merupakan aspek utama yang perlu ada dalam diri setiap daripada kita.

Sebab itu bila ada orang yang bercita-cita hendak jadi itu atau ini; sebab gaji dan kehidupannya nanti … ubahlah persepsi itu.

Apa pun kerja kita nanti, kita sama saja. Laksanakan dengan terbaik. Jangan lupa yang Allah sedang menguji kita, bila-bila masa saja. Mungkin sekarang ini saat kita sedang tertawa, saat anda sedang melihat tulisan saya ini, anda juga sebenarnya sedang diuji. Mana tahu, kan?

Jangan pernah menyesal dengan apa yang kita ada sekarang. Allah tak pernah zalim atau berat sebelah pada hambanya. Ia sentiasa adil. Maha saksama. Maha pemurah.

Bersangka baik pada kehidupan kita.

Berdoalah…

Moga hari esok lebih sempurna.


Hati hati dengan Ubat Kesuburan

Mac 31, 2014

Image

Mengapa saya kata begitu? Ini kerana ubat kesuburan tidak boleh diberi kepada pesakit tanpa rawatan susulan, di mana pada hari kitaran haid ke 10 hingga 12, harus dilihat sama ada ovari terangsang atau tidak. 

Pengambilan ubatan jenis ‘clomiphene’ boleh menyebabkan rangsangan yang berlebihan dan boleh menyebabkan komplikasi kepada pesakit.

Pengambilan clomiphene tanpa pengawasan dalam jangka masa panjang juga boleh meninggikan risiko barah ovari. Oleh itu, anda yang baru berumahtangga dinasihatkan agar mencuba secara biasa terlebih dulu untuk hamil.

Jika terdapat tanda-tanda awal mengandung seperti mual, muntah, berjumpalah doktor untuk ujian air kencing UPT dan scan.


Batuk dan demam ketika hamil. Perlukah ubat dari farmasi?

Februari 13, 2014

Salam doktor, minta nasihat doktor..saya kini hamil hampir 3 bulan.. Cuma beberapa hari ini..saya dapat batuk yang agak teruk..tekak rasa gatal dan batuk susah berhenti, kadangkala boleh menyebabkan muntah.. Sekarang saya elakkan dari banyak bercakap untuk mengelakkan batuk..tapi ini menyukarkan kerjaya saya sebagai seorang guru.. Bahaya atau tidak saya dapatkn ubat batuk farmasi atau hospital..atau ada cara lain yang boleh membantu mengurangkan batuk saya? Kerana saya bimbang untuk mengambil sebarang ubat dalam tempoh hamil..

Jawapan :
Ramai ibu-ibu yang sedang hamil memang agak bimbang untuk mengambil sebarang jenis ubatan ketika hamil khususnya di awal-awal kehamilan. Ya, banyak ubat-ubatan yang tidak boleh digunakan tanpa peskripsi daripada doktor terlebih dahulu ketika hamil.

Sekiranya puan mengalami batuk atau flu ketika hamil. Beberapa langkah boleh dilakukan untuk mengurangkan gejala batuk, flu dan demam tersebut. Antara nasihat saya :

1. Banyakkan minum air masak, khususnya di siang hari dan cuaca panas. Air masak itu sendiri mampu untuk mengekalkan suhu tubuh kita di dalam keadaan normal.

2. Rehat yang mencukupi. Ibu-ibu yang sedang hamil akan mudah mengalami keletihan. Apabila ia berlaku, mereka juga lebih mudah untuk mendapat jangkitan daripada luar.

3. Lozenge pada tekak boleh digunakan untuk melegakan batuk dan sakit tekak. 

4. Sekiranya demam terlalu tinggi, panadol atau paracetamol boleh diambil dengan kuantiti dan dos yang paling sedikit dan mampu menghasilkan kesan yang optimum (setelah mendapat rujukan daripada doktor).

5. Sentiasa pastikan anda memakan makanan yang berkhasiat dan penuh dengan mineral. Ketika hamil, sistem imun anda akan berubah, dengan tujuan untuk ‘protect’ bayi di dalam kandungan. Ini boleh menyebabkan anda lebih mudah mendapat jangkitan. Sebab itu, makanan yang yang berkhasiat adalah amat perlu ketika hamil.

Hamil bukan bererti anda perlu hentikan segala perkara yang anda buat sebelum hamil, tetapi melakukan gaya hidup yang lebih sihat, agar anda dan juga bayi dalam kandungan sihat.


Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 12,931 other followers