BERBICARA soal imaginasi, matlamat dan impian ini membuat saya teringat zaman kecil-kecil saya dulu.

Semasa kecil, bila orang bertanya kepada saya,

“Besar nanti, nak jadi apa?”

Saya ketika itu hanya terdiam. Ibu di sebelah yang akan menjawabkan. Mulutnya akan mengajar-ajar ke bibir saya supaya menuturkan sepatah kalimat,

“Dokter…”

Saya pun sedikit-sedikit mempelajari untuk menyebut apa yang disebut-sebut sebagai ‘dokter’ itu. Mulai saat itu, seingat saya umur lingkungan tiga atau empat tahun, saya terus memberikan jawapan itu. Siapa punlah yang bertanya, saya akan mendongak kepada wajah ibu tercinta saya. Ibu akan mengangguk penuh yakin. Kemudian saya akan menyambung,

“Dokter…”

Tuan, puan, abang, akak dan anda semua, segala yang kita impi dan semua yang kita hendak, mesti bermula daripada minda kita. Andai sesuatu perkara itu berlaku tanpa kita sedar, tanpa perlu kita usaha, anggap saja itu kebetulan. Tak kan kita nak mengharapkan kebetulan yang kejadiannya itu mungkin hanya satu dalam seratus kebarangkaliannya itu berlaku kepada kita.

Jadi, imaginelah apa yang anda mahu, usahakanlah ianya semampu mungkin. Saya doakan anda berjaya. Salam hormat!