ya Allah, jadikanlah kami insan yang bersyukur!

SIAPA kita pada pandanganNya? Layakkah kita mengaku sempurna sedangkan saban hari dilimpahi kurnia yang berlimpah-limpah?

Manusia sering lupa akan tujuan asal penciptaan mereka. Enggan mengaku bahawa matlamat hidup adalah semata mengabdikan diri padaNya. Tidakkah itu hadaf asal penghidupanmu?

Kenapa mesti bongkak? Sombong. Riak dengan sedikit nikmat yang dikecap. Ingatlah bahawa segala kesenangan yang diberi itu hanyalah sekadar untuk menguji sejauh mana syukurnya kita.  Untuk mengukur sedalam mana rasa terima kasih kita pada Yang Maha Pencipta.

Deraman :  Wah Ali, hebatlah kau sekarang. Pakai kereta besar! Apa rahsia kau?

Ali            : Itulah kau. Dulu suruh belajar rajin-rajin, tak nak. Cikgu ajar kat depan, kau main kat belakang. Inilah akibatnya. Baik mestilah balasnya baik. Orang malas macam kau, memang inilah akibatnya!

Manusia memang jarang untuk menerima setiap kurniaanNya dengan sebaiknya. Selalu lupa tatkala nikmat di depan mata. Selalu pula ingat bila ditimpa papa. Kenapa mesti jadi begitu?

Tidakkah sempurna jika setiap yang baik itu disandarkan pada ujian untuk kita supaya lebih bersyukur. Tatkala bala mendatang pula hanyalah sekadar singgahan untuk kita menjadi lebih tabah pada setiap dugaanNya. Bukankah itu lebih baik?

____________________________________________________________

“Sesungguhnya syaitan itu mempunyai jaring-jaring dan alat penangkap. Termasuk antara jaring-jaring dan alat penangkap kepunyaan syaitan itu ialah; durhaka dengan nikmat Allah, angkuh dengan pemberian Allah dan sombong kepada hamba-hamba Allah.” (An-Nu’man bin Basyir)

___________________________________________________________

Semoga kita menjadi lebih bersyukur atas setiap limpahan pemberianNya. Ingatlah, segalanya yang ada pada kita hanyalah pinjaman. Esok, lusa, barangkali nanti Dia akan tarik buat selama-lamanya dari kita. Jadilah manusia paling bersyukur!