Sepi seorang Perindu...

KEPADA mereka yang sedang bergembira, kudoakan kalian terus ceria menikmati hidup yang sekejap. Buat yang sedang kusut-mesut, berhentilah dari menjadi manusia yang kunyuk selagi masih keburu.

Nyawa dipinjam bukan untuk dihalai-balai. Nafas yang tersisa bukanlah sebagai boneka. Hidup mesti bertuju. Walau sulit, hatta menangis mewek, setiap yang memegang panji anak Adam perlu arif. Kita adalah warisan sepancar yang bermisi. Jangan sesekali merosak nama yang siap terbina.

Kenapa aku mengungkapkan begitu? Adakah anak Adam semakin lupa asal-usul mereka? Ralit pada sebuah provinsi yang dianugerah?

Sahabat, kata-kataku ini hanyalah untuk kalian yang punya kesempatan. Aku tidak memaksa-maksa. Jauh sekali supaya kalian menghayati setiap ujaranku ini. Pergilah, andai aku hanya membuat hatimu mendesah. Tidurlah teman andainya aku juga membuatkan langkahmu tidak selangkas dahulu.

Aku merenung…

Menentang jiwa yang kelesah

Ya, iman yang masih berbaki terlalu menipis. Di mana telahku simpan selama ini? Apakah perlu untukku gali semua dosa nista yang kian bertimbun. Merungkai kembali hidup yang penuh dengan kemesuman.

Sahabat, andai mereka yang baik budi itu menjadi pilihanmu, aku bukanlah dihatimu. Kiranya manusia yang banyak amalan ikhlasnya adalah teman baikmu, aku tidaklah seperti itu. Jika kalian mahukan seorang yang mampu membawamu ke jalan lurus, aku juga belum mencapai ke tahap itu.

Seharian bergelak-ingkak urusan duniawi. Leka pada segalanya sementelah  agama kian digugat. Iman pula semakin dijarah. Adakah aku insan yang sempurna?

Mampukah untukku mengubah seluruh praja dunia?

Teman, ketahuilah bahawa setiap yang tercatat pada amalan adalah hakikat. Sesuatu yang akan dipertanggungjawabkan. Aku bukanlah guru agama untuk mengajar ilmu akhirat.

Cukuplah sekadar muslim yang sentiasa rindukan cahaya keimanan. Seharian aku mendambakan kasih-Mu!

p/s Entri kali ini sekadar menghiburkan hati yang sepi, merenung iman yang semakin menghilang. Ya Allah, jadikan aku insan yang mampu hidup bahagia selamanya di sana, walau kutahu diriku memang tidak akan pernah sempurna.