Masihkah kau ingat
Saat dan tika itu
Masa-masa indah kita
Pernah kujanjikan gunungan emas
Derekan permata buatmu
Selajur menitip untaian manis
Mengujar senada pujukan
Kau tewas pada rayuku

Perlukah aku kembali dalam hidupmu
Sukmamu itu perlu kusentuh
Meruntuh tembok-tembok dergama yang rapuh
Penebus nista lalu
Juga mengesat laluan jernih di pipimu
Kutahu bekas itu tidak akan pernah mengering

Teman…
Andainya kubersalah
Kira banyaknya musakat
Cela dan silap dari diriku
Kuharap diterima seadanya
Kerna aku jua tiada pernah sempurna
Bernyawa dalam rimbunan dosa

Tidak terhitung taubat yang kupinta
Saban malam kubersujud
Menangis esak pada salah diriku
Rebah bangkit
Kupejam kucelik
Ia masih di situ
Contengan hitam pekat masa silamku

Teman…
Kukira silapku tidakkan pernah terhapus
Tidak sekali-kali terpadam
Dosa itu pasti menanti untuk dipertanggungjawab
Kalau tidak di sana
Mungkin esok aku akan menerimanya
Kerna itu aku redha
Bersiaga menanti balasan dari-MU

p/s Kucoret tulisan ini buat sahabat-sahabat yang telah aku aniaya selama ini. Ketahuilah adik-adikku, bahawa sehingga kini jiwaku tidak pernah aman dan damai daripada memikir dosa-dosa silam itu. Dari sepuncak ubun-ubun di kepala hingga ke hujung tumit kakiku, kupohon ampun darimu.