Nyawa tak berdosa
Nyawa tak berdosa

Matanya cerlang memetia setiap nyawa terkorban. Deretan bji mata terkucil… bertebar di sana-sana dan sini-sini. Muhabat sesama makhluk tiada pernah singgah di kalbu.

Aku kira ini adalah sengketa yang sengaja disanadkan semenjak penderhakaan pertama di langit dulu. Jujuhan air mata seakan menyimbah lagi sengsara. Tangisan mereka tiada siapa peduli… Ah, jelik benar aku melihat kalian-kalian!

Manusia dengan ragam yang tidak semenggah…

Bergelak ingkak dengan pancaran sendiri. Lupakah kalian, kita ini serupa sahaja di atas ‘sana’? Mereka-mereka itu mungkin lebih baik nasibnya berbanding kalian di alam ‘sebelah’ nanti,

Ya… memang itulah ceriteranya… Kalian memang pencetus sengsara, derita, durjana dan celaka di mana-mana… terimalah beka tulisan yang kalian cipta dan karang sendiri

Mereka sentiasa melewati, menghabisi senja, duduk-duduk di tepian bangkai-bangkai mayat yang tiada berdosa. Sendu tiada lagi tertahan… Seakan tidak berpenghujung. Leher yang kian menggelembir menambah juga riak-riak tua renta,

Setiap saat, tenaga dan harta pasti dijarah… kalian memang tiada perikemanusiaan!!

Begitu sahaja hayat mereka dihabisi…

p/s:  Tulisan ini dituju buat manusia-manusia yang merasakan setiap nafas mereka adalah di atas denyutan nadi penderitaan manusia lain… Buat saudaraku di Iraq sana, kudoakan penderitaanmu akan dibalas dengan ganjarannya nanti… Kebenaran pasti akan tertunjuk meskipun kejahatan kekadang seakan berada di depan mata. Itu adalah sifir hidup.

Semoga pembalingan kasut ke muka Bush di Baghdad  itu dapat membuka mata kita semua. Menyedarkan mereka yang terlena. Tidak semua orang akan duduk diam apabila kejahatan dibuat secara terang-terangan. Kesabaran yang ALLAH kurniakan itu pun ada batasannya.